Telepon..

teleponAda yang aneh ketika seorang manusia ngangkat telepon dikantor gue. “halo.. bisa bicara dengan ricky?” tanya manusia diujung sana, “iya Pak.. saya sendiri” sahut Ricky. Padahal dikantor gue saat itu banyak orang. Koq bisa-bisa nya si Ricky bilang ‘saya sendiri’ emang lo kira ni kantor lo sendiri yang kerja.. hellooo.. please dunk bro agak warasan dikit! Hahaa..

Selain itu ada beberapa hal absurd lain yang bikin gue senyum-senyum simpul sendiri, diantaranya pernah waktu itu gue lagi baca tiba-tiba ada si om brav yang angkat telepon juga “halo boss.. gimana kabarnya boss? Gimana jadi ambil orderannya kan boss?” trus dia bilang lagi “ouw masalah itu toh boss.. nanti ya boss saya bilang boss saya dulu..” seketika ada hening yang panjang.. sebenernya ni orang punya boss berapa siech?! Apakah semua orang didunia ini adalah boss nya dan dia adalah jongoss sejatinya? Memang gue percaya setiap orang pasti punya kegelian masing-masing tapi tolong jangan segeli ini om brav.😀

Pagi yang Sendu..

Gue percaya setiap orang pasti punya keahliannya masing masing. Gue pernah punya angan-angan tinggi berkerja disebuah perusahaan yang bisa membuat gue pergi kesana kemari bahkan pergi keluar negeri. Berbekal sebuah doa yang tiap sehabis sholat gue panjatkan dengan khidmat, namun pada akhirnya mimpi itu belum gue rasakan sepenuhnya.

pagiKini gue bertengger disebuah perusahan chemical, gedungnya persis berada di sebrang gedung samudera. Banyak waktu luang yang bisa gue gunakan. Kadang browsing, kadang maen COC, dan kadang gue baca buku, entah itu buku sebuah motivasi hidup sampai buku perjuangan Bapak Bangsa Indonesia dalam memperjuangkan kemerdekaan.

Masih banyak pekerjaan rumah dan angan yang gue rencanakan kedepan. Menjadi seorang penulis memang cita-cita gue ketika masih kecil dahulu. Disini gue bisa cerita apa saja yang gue alami dan rasakan. Cerita tentang bagaimana meloloskan diri dari sekumpulan mahasiswi ketika gue di kamar mandi kampus hingga cerita disebuah bis kota yang isinya para pencopet ulung.

Well baik itu semua gue tetap berpegang teguh pada firman Tuhan, Dia tidak akan mengubah nasib sebuah kaum jika kaum itu tidak mau merubah diri mereka sendiri. Tinggal bagaiman gue menjalani kehidupan ini dan juga berdoa banyak-banyak agar Tuhan meridhoi apa yang gue akan lakukan.

……………………………………

Kapan kapan.. Kita berjumpa lagi…

Tiga tahun kurang beberapa hari, tepatnya kurang seminggu saya bekerja dan belajar di tempat nan rindang PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tangerang Mill ini. Begitu banyak pengalaman yang didapat, salah satunya adalah pengalaman dimana saya bisa membuka kelas “PENGETIKAN SC” sendiri. Sedikit absurd memang tapi yang jelas tanpa SC kita semua ga bisa jualan.

Special Thanks to :

Bu Lusiana Gomulia, yang telah memberikan kesempatan untuk makhluk kecil ini bekerja dan duduk manis didepan komputer. Sumber inspirasi ketika Ibu ngomong apalagi pas moment-moment nonton klipnya film UP dengan kata “Kita semua harus punya mimpi besar! Jadi jika kita menemukan tantangan maka itu akan terasa kecil!” sumpah ini siech kata-kata yang teramat dahsyat yang dimana seorang motivator pemotivator para motivator pun tak akan sanggup mengungkapkannya. Dan satu lagi kejadian yang saya beruntung mendengarkannya ketika Ibu berbicara “kamu ngapain ngeliatin nico, emang dia cakep? Mending kamu ngeliatin saya aja yang udah jelas cakepnya.. trus ngapain juga kamu diem disitu? Mending kamu kebelakang sana, ke converting bantu-bantu untuk melatih kecepatan tanganFarewell!” maaf bu untuk scene ini saya tidak bisa duduk manis.

Pak Samson Gunawan, dari sekian orang yang saya perhatikan, Bapak adalah orang ter-calm, cool, dan rajin menabung. Kesan terhadap Bapak adalah dimana ketika tanda-tangan approval, approval apa aja mau itu approval LC, material ID, ataupun approval orang resign. Begitu cepat..

Bu Citra, yang tak lelah demi sesuap nasi dan segenggam berlian.. Paling berkesan dengan kata “tatap mata ojan” nya dan juga nyanyian daerah “nang ning ning nang ning neung”.  peace love and gahoel..

Pak Maryono, engkau ayah sekaligus orang yang selalu menginspirasi hari-hari anak kecil ini. Karena jujur Bapak adalah orang multifungsi yang serba bisa, bisa ngerjain SC, ngerjain system, bahkan ngerjain orang.😀 woles Pak.. saya salut dengan Bapak karena klo ga’ ada Bapak saya tidak akan menjadi seperti yang sekarang ini alias jadi orang yang sedikit tahu klo nasi goreng Living World itu mahal dan enak.

Ci Ane yang sudah banyak berbagi ilmunya terutama ilmu tentang payment terms LC, DP, TTBS dan juga sudah mau mengikutersertakan anak kecil ini untuk ikut training LC dengan Bank BRI di Lembang, Bandung dan juga di Hotel Mercure di Ancol. Thanks a lot Ci.. Maaf anak kecil ini selalu membuat Ci Anne repot dan tidak tahan dengan kelakaunnya yang kadang bikin Ci Anne kayang, koprol dan sedikit absurd.

Bu Yudyt, yang sangat kental dengan unsur kata ‘conform’ nya.. Ibu adalah guru pertama saya di dokumen ketika saya gundah gulana menanyakan apa arti amendement LC. Semangat terus ya Bu.. Urang sunda kudu maju nya..

Mba Aye, guru LC saya yang sangat luar biasa dan maaf kedepannya Mba aye ga’ bakalan ada lagi yang telpone trus bilang “mba aye LC saya gimana?” or “mba aye clause ini koq amend? Khan masih bisa follow LC” and bla bla bla.. Mba aye juga yang selalu tersenyum pada saat kondisi LC dari semua region mesti dikerjain dan butuh cepet karena dikejar2 logistic buat booking shipment. Salut buat Mbae dan jangan lupa suami mu yang selalu menunggu diparkiran itu yah klo mo pulang😀

Team document yang ga bisa ane sebutkan satu persatu dan memang kalian luar biasa untuk membuat saya mengerti apa itu arti copy docs dan juga pentingnya pengiriman document ke rumah kosong.

Cindy, walaupun engkau anak baru tapi semangat untuk terus bertanya mu begitu membara.. Maaf saya belum bisa sepenuhnya menjadi guru Sales Agent mu yang mesti apply in komisi tiap bulan. Thanks buat sarapan-sarapan kecilnya khususnya dikala Nia (indomart) tidak ada.😀

Meetha, saya kira anda orang yang lebih tua dari saya karena jika saya berkata saya selalu menunduk tanda klo saya ini wong cilik. Tapi sumpe engkau wanita yang calm dan ga’ banyak maunya kecuali jika pengen ke WC.

Mr. Deerajh, thanks for your kind smile.. you are very good smile and have learned me about smile..

De Asri O Rahayu, thanks a lot buat jadi kamus skripsi gue dan semangat terus untuk cita-cita kedepannya, tenang Sri gitaris dari Bank BRI lo itu masih nunggu lo koQ..😀 dan juga maaf klo gue selalu membuat anda naik pitam klo lagi ngeprint..

Baca lebih lanjut

Kisah Anak Mess Indah Kiat Tangerang Part 1

Yups.. udeh sekian lama gue ga’ posting lagi ni blog. maklum mungkin gara-gara sering bikin SC (Susu Cair) eits Sales Confirmation tepatnya so gue sok-sok an sibuk jadi sedikit tidak ada waktu untuk bikin tulisan baru (sok bgt dah gue!).

Now.. gue tinggal di Mess PT. Indah Kiat Pulp and Paper, Tbk – Tangerang Mill (sadaap….) dan perkenalkan beberapa temen gue yang memang gue rasa tidak ada duanya. Pertama, teman sekamar gue yaitu Yuris, hmm peranakan Medan ini memang bisa Kisah Anak Messdisebut paling jago ngegitar, sampe-sampe tetangga gue bilang “STOP!!” gue rasa ketika dia bilang gitu dia lagi ngukus bakwan Bu Haji Kantin yang kedengarannya agak sakti memang.. Sakti bilang dimakan dimalam hari. Yuris adalah seorang yang berbadan tegap (klo tanggal muda) dan berjalan ada apanya.. Upss apa adanya I mean. Saat ini doi masih bisa dibilang ‘Jomblo’, tapi targetnya cukup matang yaitu menemukan tambatan hatinya segera dan married secepatnya. Yups.. sebuah angan-angan standard memang, tapi itulah cinta “deritanya tiada akhir” dan semoga saja doi bisa mendapatkan apa yang telah dicita-citakannya. Amin..

Kemudian terlepas dari semua itu, memang doi jago makan juga. Apalagi klo gue ajakin ke Warung Asem.. gilee doi minta nambah, ga’ tanggung-tanggung tujuh piring abis dilahap (jika memang anda penasaran coba kontek doi di ext. mmmm… berapa yah?! tunggu gue lupa), selain jago makan doi juga jago mengulik sikulit bundar klo lagi Futsal di Spartan Futsal Arena tiap hari kamis sore (klo agan mo join silahkan dateng aja.. gratis dateng abis maen bayar :D) lanjut lagi.. doi memang jago gan.. klo ga’ percaya coba tanya tetangga sebelah. satu yang kurang dari doi adalah kurang berambut dan kurang berani sama cewe. Tiap kali PDKT selalu saja gagal. Gagal part 1,2,3, bahkan mpe kesekian kalinya. Terus yang gue salut adalah doi taat banget sama ibadah, selalu jadi pelayan di persekutuan grejanya yang ada di Bogor. Gue rasa doi cocok jadi pendeta, namun pas gue bilang gitu doi cuman nyengir kuda. Semangat kerja juga OK apalagi klo ada jobfair pasti selalu ikut dan beberapa jika ada interview doi selalu telat dan alasannya klasik banget yaitu kesiangan. Entah apa yang difikirkan ketika malam sebelum hari H (hari test) mungkin juga doi tifikal orang kreatif yang ketika ada soal doi bikin jawaban diselangkangan. Tapi entahlah.. semua hanya Tuhan yang tahu.

To be continued…

Sekilas Seperti Tulisan Tahun Baru Hijriah

Malam yang sepi menerpa ketika hembusan angin menyelinap kedalam kalbu. Malam yang gundah dengan lantunan musik mengisi kekosongan ruang pikiranku malam ini. Hidup terlalu pendek jika hanya dipakai dengan bersedih dan putus harapan. Ketika angan ingin mencapai kebahagiaan yang sesungguhnya, ketika angan ingin segera beranjak dari tempat ini dan ketika sejuta harapan ku gantungkan disebuah kota untuk masa depan.

Harapan itu masih ada, harapan untuk selalu punya cita cita yang tinggi. Tinggal menunggu hari dimana teman karibku akan segera meninggalkan kotak kecil beralaskan Koran ini. Sedikit pilu memang rasanya jika harus tinggal sendiri dan berjalan sendiri berangkat mencari sesuap nasi. Tapi inilah hidup, harus tetap berjalan dan harus menerima kenyataan walaupun pahit. Sekarang hanya tinggal menatap masa depan dan memang perasaan untuk pindah itu semakin besar.

HijriahMencari kehidupan baru memang bukanlah perkara yang mudah, perlu proses yang harus dijalani dengan hati terbuka. Biarlah dia pergi dan menemukan kebahagiannya sendiri dan biarkan semua berjalan seperti yang seharusnya, mungkin ini suratan Ilahi dan aku tak akan pernah tahu apa yang akan terjadi dimasa mendatang. Hanya doa dan harapan besar menjadi penyemangat dalam dada.

Ya Rabb.. di Tahun baru Hijriah ini berikanlah aku kesempatan untuk berkarir dikota baja dan menyusun rencan indah dengan calon pendamping hidupku. Lelah rasanya jika harus seperti ini terus tanpa ada jalan yang jelas dan tanpa bantuan-Mu. Ijinkanlah hamba segera menunaikan sunnatan Rasul-Mu untuk berkeluarga dan dikaruniai calon-caon mujahid mujahid-Mu yang senantiasa ada dalam lindungan-Mu. Aamiin…

Terlepas daripada doa yang telah terpanjat, kini ingin rasanya ku merenung sejenak dari kenyataan hidup ini. Hidup memang berat dan kadang penuh lika liku yang memancing emosi jiwa, namun kadang juga ada canda tawa tersendiri yang memaksa bibir tersenyum lebar.

Baca lebih lanjut

Nenekku Sakit

Malam yang indah untuk sebagian orang dan malam yang kelam untuk sebagiannya lagi. Tuhan memang adil dan bijaksana kepada setiap umatnya. Malam yang penuh dengan rintihan binatang malam, penuh dengan cahaya bulan bermandikan bintang. Tak seharusnya malam ini pudar karena tetesan air mata ini.

Hari ini aku mendapatkan kabar tentang nenek ku yang sakit di kampung nan jauh dimata. Sesekali terbayang raut muka beliau yang nampak lusuh dan amat membuatku iba terhadapnya. Aku mulai sadar dengan apa yang saat ini aku peroleh, tak ada satupun makna yang bisa kuberikan kepadanya mengingat jasa jasanya yang penuh kasih dan tulus mengaasuh aku ketika kecil. Kadang ingin sekali hati ini berteriak dan berkata “Tuhan.. Kapan aku bisa membahagiakan beliau?” hanya kata kata itulah yang sekarang ada didalam benakku. Aku ingin sekali melihat beliau tersenyum ketika aku bisa memberikan yang terbaik untuknya.

Dunia ini kadang penuh dengan teka teki, penuh dengan arah melintang dan penuh dengan ketidak pastian. Keyakinan memang terkadang bulat dan bahkan terkadang pudar. Tak ada satu pun dari keluarga nenek terutama anak anaknya yang perduli akan hidupnya. Mereka seolah menutup mata dengan kesibukannya dan berpikir bahwa nenek bukan lagi tanggung jawabnya. Andai mereka tahu bagaimana mereka dilahirkan dan dirawat hingga besar dan menjadi manusia yang bisa berpenghasilan sendiri. Tak ayal memang harta membuat mereka tak berdaya.

Dibalik tembok ini aku bercerita.. bercerita pada diriku sendiri tentang apa yang harus aku lakukan untuk bisa menolong beliau, jika saja aku memiliki kekuatan harta pada detik ini pasti aku tak akan tinggal diam disini. Aku akan pulang dan menjenguk beliau yang sedang sakit. Hanya bibiku yang sekarang ada dirumah dan juga adikku yang memang dia selalu menjaga nenek. Aku hanya bisa berdoa semoga beliau cepat sembuh dan berharap semua akan baik baik saja. Amin

Baca lebih lanjut

Happy Birth Day for Me

Dipagi yang sunyi ini ku menatap asa dalam kalbu,, menatap akan semua bayangan yang tak pernah ku lihat sebelumnya.. akh so sadap.. gue ngerasa akhir-akhir ini kurang nyaman dengan posisi gue sebagai manusia kuli, entah itu kuli macul maupun kuli nyuci piring (lho ko?!) hahaha.. ga’ lha yang jelas gue ngerasa hidup ini monoton..😀

birthdayMonoton akan makan nasi dan monoton klo pagi harus kerja dan kerja, but begitulah hidup yang kadang penuh misteri.. hmmm.. syukuri apa yang ada saja “Jangan Menyerah – D’Masiv” play ON.. Anyway busway kemaren siang gue jadi ingat setelah mengeluarkan kata kata nasi, ada satu hal unik dimana pas gue makan siang gue ngambil nasi dengan penuh kelembutan dan penuh kasih sayang sepiring medak (bahasa bawaan) eh si ibu ibu kantin dengan biadabnya mengatakan “Jangan ambil nasi banyak banyak!” sambil melotot dan muka penuh ampas kopi yang gue rasa ini seperti penjara bawah tanah yang dilengkapi besi panas permanen (opo iki?!) yang jelas ini siapa yang bayar, si ibu kantin or gue yang traktir dia.. hmm,, seperti beban moral dengan penuh kepalsuan.

Tak ayal banyak orang yang mengklaim bahwa kantin ini harus segera di tutup dan digantikan dengan POM Bensin (lho ko?!), yang jelas mungkin akan lebih baik jikalau si ibu ibu kantin itu diganti dengan seorang yang mempesona seperti Dian Sastro mungkin or Karisa Puteri (woow pasti kantin langsung tutup gara gara ga’ bisa ngegaji artis papan atas tersebut) yang jelas gue berharap klo si ibu ibu kantin itu harus banyak belajar PPKn or sejenis pelajaran kungfu lainnya (lho ko?!).

Then gue ga’ ngegubris perkataan si ibu ibu kantin itu, dengan hati damai dan tenang gue langsung memenuhi undangan piring agar dia penuh dan gue ngerasa ini adalah kebanggan tersendiri bisa nyuekin perkataan suci ibu kantin,, horee.. hoooreee… (bergaya ala dora the explorer sambil gigit tusuk sate), finally gue bisa makan dengan khusyuk dan dengan beragam lauk pauk yang ada dan lebih beharapnya lagi ada yang mau bayarin makanan gue,, hahahaa….

Baca lebih lanjut