Apendiks

Tepat di dua bulan lalu gue kena serangan yang membabi buta, yaitu penyakit usus buntu, yup gue mengidap penyakit Apendiks.. Jeng.. Jeng.. Jeng.., penyakit ini memang tidak datang begitu saja seperti klo lo datang ke Wartel buat telpon SLJJ πŸ˜€ melainkan penyakit ini ukanker-usus-besar-_150119071327-437deh gue rasakan setahun yang lalu, bisa di bilang ini penyakit kambuh-kambuhan jika tuh Usus Buntunya gak di potong.. Dulu sih gue pernah ke RS tapi pas di RS kenapa si AsDok bilang “Mas ini Usus Buntu, Sore ini langsung operasi yah..” sambil mijit-mijit perut one pack gue.. Dikira gue kucing kali ye dengan mudahnya doi bilang tanpa ada prahara dosa.. Seketika itu gue langsung seger dan pura-pura telpon keluar padahal si AsDok gak tahu klo gue mau kabur.. hahaa.. emang enak gue kerjain!

Sebulan kemudian, gue ngerasa gagah (lho koq?!) eit tunggu maksud gue, gue bisa ngantor dengan tanpa rasa sakit.. Well, yang lebih menyenangkan ketika itu gue bakalan dapet angpao dari Big Boss Perusahaan gue, dengan suka cita gue memberanikan dateng ke kantor yang padahal pas gue bangun gue ngerasa ada yang aneh, gue ngerasa ada bongkahan emas di bantal gue.. hahaa.. gak lah yang jelas gue gak enak body waktu bangun sob! dengan tanpa ada dosa gue mandi gejebar-gejebur terus gue pergi ke kantor, eh pas di kantor kenapa perut gue mules ye.. Akhirnya sang toilet pun berkata “marilah kemari hey hey heeeyy… hey kawan..” πŸ˜€ Sedikit absurd memang toilet kantor gue..

Akhirnya ketika gue bangun dari rintihan toilet yang membara itu gue berjalan tergopoh-gopoh sambiel meringis kesakitan, untung saja pas gue meringis kesakitan ada temen kantor gue bernama Pak Fauzi yang ketika itu sedang ngaca ganteng.. seketika itu juga gue langsung di bopong ke belakang musholla untuk meredakan sedikit ketegangan yang merajalela ini..

Banyak orang kantor yang ngegerumunin gue dan saking banyakanya mereka terlihat seperti lalat yang sedang menyantap makanan sambal pake kaca mata, memang sedikit terbaca absurd tapi sumpah ini kenyataan bro.. πŸ˜€ Setelah mereka menyadari bahwa gue ini terlihat sakit maka tak fikir panjang akhirnya gue pun di bawah ke RS Pelni Petamburan untuk segera di ambil tindakan.. Tindakan yang pertama kali gue rasakan adalah bagaimana di sumpelin pil pereda sakit yang dimasukan kedalam anus.. Oh this so hard man..

Sakit demi sakit gue sangat rasakan hingga tak sedikitpun terlewatkan, tak pernah gue rasakan sebelumnya karena hanya ini sakit yang tersakit dalam kehidupan gue, diibaratkan orang putus cinta maupun sakit gigi gue lah orang pertama yang berani ngadu dengan para penderita sakit cinta dan gigi itu..

1 thought on “Apendiks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s