UAS Story

UAS.. Hmm.. kata ini begitu abstrak dalam fikiran gue.. Secara, dalam pergulatan dunia kuliah.. disinilah hal yang menentukan.. dimana hidup dan mati seorang mahasiswa kaya gue di tentukan oleh segelintir soal dari orang bijak yang ga’ tau jawabannya di umpetin dimana.. entah lha.. karena selain ilmu yang uts-nechdidapat, nilai pun jadi tolak ukur keilmuwan seseorang itu sendiri.. (walah?!), yang pasti ini adalah ajang untuk serius.. (ya iyalah!!) dan herannya setiap kali UAS kenapa pengawas duduk manis, ditemani secangkir teh panas diatas kursi mengawasi hewan liar.. takut takut ada singa yang celingak celinguk nyari bakpau nganggur (lho?!), memang sedikit konyol..

Eniwey, UAS kemarin cukup menyita fikiran sekaligus harga diri gue sebagai pejantan tangguh yang cool, calm, and kuli abieez.. Dan hari hari itu di mulai pada.. (saksikanlah!!) “keep reading..”

Senin, adalah hari pertama gue UAS.. Hmm.. klo bicara mengenai hari Senin, gue jadi keingetan masa masa SMP yang harus dan wajib bin kudu ga’ boleh engga’ ngadain Upacara di lapangan sekolah tanpa terkecuali klo lagi perang.. Tapi, ini Kuliah bo.. So, ga’ da yang namanya Upacara dulu sebelum masuk.. Dan hari pertama gue UAS ini diisi dengan Business English-nya Pa’ Nanang.. Dosen yang stay cool abies, di tambah cara ngajarnya yang sedikit gokil dan sumpe ini dosen over acting banget.. apalagi klo dikasih secangkir kopi panas dan sepotong kue brownies (berondong manies), bertumpuk daging mentah GRATIS.. malah tambah semangat dech poko-ee… dengan vocabulary dan grammar yang acak acakan, gue harap Pa’ Nanang ngerti dengan apa yang gue jawab di soal esay.. walaupun mixture dengan bahasa jowo-nya Cilegon, hahaa.. (ga’ lha..), ya gue harap dya manggut manggut ja so ngerti bin paham kya Raja Arab klo lagi ngantuk..

Baca lebih lanjut