Going To Cibodas

Tiga hari sudah Traveling to Cibodas Park itu sudah gue lewati dengan sangat tragis.. memang terasa sangat dibuat buat, but inilah kenyataan dimana bumi memang seharusnya sudah berhenti.. hahaa.. Jenaka ketika gue harus bangun pagi dengan handuk merah gue yang sudah berumur belasan tahun kurang banyak dan dengan rasa hormat gue akhirnya minjem ember punya Mba Eva yang ketika itu harus pulang kampung dikarenakan nyokapnya sakit.. Dengan sangat lega melihat ember warna abu abu keitem iteman campur tanah akhirnya gue mandi juga.. Memang ketika itu air dikostan gue belom ngocor.. So, time is shower shower (baca : mandi berdiri) :mrgreen:

Setelah berdandan ria dengan make up yang alakadarnya.. Finally gue capcus to pabrik dengan mobil kosong layaknya mobil jenazah.. Tapi ada untungnya juga dapet duduk disamping pak kusir yang sedang berdendang dalam setir bulat yang mirip ma combro goreng.. Dengan sangat ikhlas gue ucapin makasih banyak dan gue kucurkan uang serebu perak buat menemani perjalanan pak kusir tadi… hehehheeee… (lumayan buat beli rokok setengah batang) 😀

Sesampainya dipabrik gue langsung berlari ala koboy yang kehilangan kudanya ke mesjid untuk menunaikan ibadah suci yang lebih harum daripada mandi dikolam tetangga.. Janggal memang kalimatnya tapi tak mengapa karna sekarang waktunya sholat shubuh.. Dengan sangat terkesima gue pun beranjak dari tempat sujud melangkah pasti ke sebuah bis yang memang ini lebih dingin daripada kutub selatan dan lebih panas dari kawasan zona matahari.. It’s time for buka jendela mobil “AJA” Sumpah klo pun ada yang mau ikut ini karena terpaksa.. Ya mungkin terpaksa karena mereka belum pernah naik bisa purbakala semacam ini.. Hmm… Maybe…

Baca lebih lanjut

Iklan