Ngerumpi di WC

Terkadang gue heran dengan wanita wanita alias mahasiswi LP3i Cilegon yang sukanya ngerumpi di toilet bin WC.. Entah apa yang di omongin.. mulai dari masalah dikejar kejar anjing tetangga, bahkan nyolong jemuran Pak RT.. ya yang pasti sekitar itu lah.. dan kejadian ini tak hanya satu, dua or tiga kali.. malahan lengerumpi-di-wcbih daripada itu (baca : terulangnya).. Tau sendiri lah klo cewe itu lebih berisik dari pada cowo.. surpey membuktikan bahwa cewe lebih dominan memakai bedak dari pada cowo.. (lho ko?!)

Pernah suatu waktu.. tepatnya sech jum’at kemaren, gue kekerem (sedikit bahasa timur tengah) ga’ bisa keluar dari WC, gara gara pas habis mandi, WC penuh dikerumunin lalat ijo.. So, terpaksa gue harus sabar menanti di ruang tanpa batas itu (walah?!), dengan aroma yang khas dan ditemani ember merah muda agak sedikit kumal berisikan air. (ya iyalah!!). Sumpe, gue ga’ tau harus berbuat apa.. dengan WC seperti Pasar Tradisional khas Cilegon itu.. terdiam sendiri dan sempat membayangkan klo gue punya ilmu alimunan alias bisa nembus tembok keluar di mall.. beli peralatan mandi dan mesin cuci.. eh tapi tunggu, gue belum pake baju.. tar dikira gue jualan CD underground dari Mesir.. hahaa..

Suara itu masih hangat ditelinga, suara jeritan anak kos-an yang mencoba menguraikan air mata, menghilangkan kesedihan di dunia fana ini.. ‘tapi maaf mba, anda salah besar klo harus ngerumpi di WC, sebaiknya cari kuburan terdekat untuk beli tanah trus timpuk dech toh tukang somay..’ itulah gumaman gue yang terdzalimi di penjara bawah tanah.. Masih dengan topik yang sama, suara itu malah tambah dahsyat sedahsyat perang dunia ke tujuh.. (emang ada apa?!), klo dipikir pikir suara itu mirip suara kuntilanak kelaperan malem malem nyari bakpaw gratisan.. maklum lha kuntilanak indonesia yang sukanya gratisan.. berbeda dengan kuntilanak Prancis yang sukanya minum jus alpukat..

Gue masih bengong dalam kebegoan.. Selang beberapa menit kemudian suara itu tiba tiba hilang begitu saja, bagai suara anjing di tengah malam gulita yang takut pada maling (lho?!), saatnya untuk keluar dari neraka.. gue harus siap masang kuda kuda jikalau suatu waktu Lemper Ijo itu dateng lagi, gue tinggal buka handuk dan menari ala goyang samba tanpa busana di depan cewe cewe itu.. ‘Waah mereka pasti tersipu melihatnya..’ tapi akhirnya niat suci itu gue urungkan, melihat wajah wajah lugu sedikit mirip tutup kecap botol ABC itu.. Pas kepala nongol buat ngintip gaya maling menepuk hansip.. Eeh toh wanita setengah kuntilanak masih ada ngaca ngaca so narsis geto.. gue langsung aja ngebalikin badan kaya Pembina upacara meninggalkan lapangan menuju warteg terdekat.. (walah?!) ga’ lha.. yang jelas gue masuk lagi ke kamar mandi tanpa dosa..

“Eh masuk yuk!!” tawar seorang siswi pada temannya.. “akh ga’ akh.. gue males.. heran ya, kenapa klo pelajaran bahasa inggris itu lebih lama dari pada pelajaran akuntansi?” Tanya seorang siswi terdengar BT. “klo bahasa inggris itu ga’ pernah latihan cuman ngomong doank.. beda dengan akuntansi yang kerjaannya ngitung duit mulu alias banyak latihan” jawab salah seorang siswi so’ tau.. “maaf mba, bukannya saya ngusir.. kapan mba mo dicukur?”“lagian bukan anda saja yang terdengar BT, lha gue apalagi kelewat BT (Bau Tinja),” teriak gue dalam kancut.. (lho?!)

Percekcokan di dunia panas itu masih berlanjut hingga turun bero.. Dengan sedikit kesabaran (baca : kemarahan), gue menunggu dengan setianya dikamar penuh wewangian itu.. termasuk wangi minyak nyongnyong di dalamnya.. Dan terdengar lah suara sepatu kuda meninggalkan kandangnya.. tau sendiri lha gimana suara sepatu kuda klo lagi jalan, sedikit mirip hansip pergi ke restoran buat ngutang ketoprak sayur.. wanita wanita penghuni WC itu berjalan meninggalkan dunia penuh bahaya menuju ruang kelasnya.. dan “ciihhuuuyyy…” teriak puas dalam hati, akhirnya gue bisa keluar dari penjara bawah tanah itu tanpa luka bakar sedikit pun.. (walah?!)

Gue keluar dengan hati riang gembira.. hari kini tampak lebih cerah dari biasanya.. dan kupu kupu pun terbang tanpa beban memikul beras dua kilogram di pundaknya.. semua kembali menjadi normal.. bak mentari sehabis mandi.. Inilah pelajaran yang sangat berharga bagi gue, khususnya di bidang permandian.. dengan deadline klo mo mandi harus lebih awal dai pada cewe.. syukur syukur bisa mandi bareng.. (lho?!).. Sekian postingan gue untuk minggu ini.. See U next week… “Salam Dangdut” :mrgreen:

Campaign 2 - Banner 1

Free Website Hosting

Iklan

26 thoughts on “Ngerumpi di WC

  1. huauahahah….!!
    gue sebagai cewe juga aga aga bingung kenapa cewe duka kumpul n ngerumpi di wc. tapi gue ga termasuk didalamnya huehehehe..!! btw izin nge link ya…!!!

  2. Sahabat Blogger…

    Diskusi menyusun konsep “Indonesian’s Friendship Blogger” sudah dibuka:-).

    Saya mengundang sahabat (semua) untuk berdiskusi dengan sahabat blogger lainnya.

    Saya berharap..sahabat adalah blogger pertama yang ikut menyusun konsep IFB ini;-).

    Salam Persahabatan:-)

    Gusti Dana

  3. perlu survey juga mas, t tempat-tempat hot tuk ngerumpi..salah satunya di tempat MCK itu..thankx sudah berkunjung ke blog kami..salam kenal juga..

  4. ngerumpi di wc??? yang sering aku intip sih kayaknya mereka gak ngerumpi, tapi gantian pipit..hehehe[seru bro..UnMuh Malang In Memoriam :D]

  5. emang enak ya…?
    ngrumpi di tempat itu…?
    terkecuaLi di sedia’in AC, tempat tidur… Etc…
    wah pasti enggak keLuar2 dari situ… 🙂

  6. Kok mas bs tau klu cewek2 suka ngerumpi di MCK?…jangan2 mas suka nguping ya? atau malah ikut2an gabung ngerumpi jg….Hehehe (BERCSNDA KOK ) Lam kenal YAA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s